doyok

Aku sedang tidak membicarakan Doyok yang pelawak itu. Tetapi, Doyok yang kumaksud adalah seorang tokoh kartun ciptaan Keliek Siswoyo yang pernah menghiasi halaman harian Pos Kota sejak tahun 1978 yang lalu. Meski sekarang sudah tidak pernah kutemukan lagi, tapi dulu cerita Doyok ini nyaris mengisi hari-hariku.

Ketika itu aku kelas V SD. Papa membuat kandang ayam di halaman belakang rumah. Tujuannya, untuk mensuplai kebutuhan ayam di rumah makan kami. Kalau alasan lainnya, sudahlah pasti karena alasan ekonomi; menguasai dari hulu hingga hilir, halah!

Kandang-kandang itu terdiri dari lima kelompok. Yakni kelompok berdasarkan umur ayam-ayam tersebut; 1 hingga 5 minggu. Setiap kandang berisi 200 ayam. Pada minggu kelima, ayam-ayam tersebut sudah bisa dipanen.

Aku cukup antusias membantu Papa ketika itu. Setiap habis pulang sekolah, nyaris kuhabiskan waktuku untuk mengurusi ayam-ayam tersebut. Mulai dari mempersiapkan kandang untuk anak ayam yang baru datang sampai memberi vaksin ke hewan-hewan tersebut aku lakoni. Aku betul-betul menjalani pekerjaan itu dengan gembira. Apalagi aku mendapat upah dari pekerjaan itu, yakni bila ada tetangga yang membeli langsung ke kandang, seluruh uangnya untukku. Wah, betapa bahagianya diriku ketika menerima uang hasil jerih payahku… πŸ™‚

Nah, salah satu kegiatan yang paling menyita waktuku adalah mempersiapkan kandang untuk bibit ayam yang baru kami beli. Kandang tersebut berukuran 3 x 3 meter, terdiri dari dua lantai. Masing-masing akan diisi 100 ekor anak ayam. Sebelum anak ayam dimasukkan ke sana, kandang sudah harus bersih dan steril. Setelah bersih dan steril, kandang dialasi sesuatu yang bisa membuat anak-anak ayam itu tetap hangat. Berbagai macam cara telah kami lakukan, hingga akhirnya kami memutuskan untuk menggunakan koran bekas sebagai alas kandang tersebut.

Di sinilah perkenalanku dengan si Doyok yang kumaksud di atas. Koran-koran bekas tersebut dibeli Papaku dari pengepul barang bekas, lumayan banyak. Sebagian besar koran tersebut adalah harian Pos Kota dimana Doyok berada dalam rubrik Lembergar (Lembaran Bergambar Untuk Seluruh Keluarga).

Setiap kali aku bertugas mengalasi kandang dengan koran itu, aku tidak bisa menguasai diri untuk tidak membaca lembaran bergambar yang ada Doyok-nya. Karena koran bekas yang kumiliki cukup banyak, maka seringkali aku tidak bisa berhenti hanya pada satu serial. Rasa penasaran memaksaku untuk meneruskan membaca serial selanjutnya. Jadilah kegiatan mengalasi kandang ayam yang sebetulnya bisa selesai dalam beberapa menit, tertunda menjadi beberapa jam, hanya gara-gara aku keasyikan membaca Lembergar itu. Dan celakanya, kegiatan membaca itu aku lakukan di dalam kandang ayam! Please, jangan bilang siapa-siapa… malu! Hehehe…

DOYOK_GAMBAR1_WEB

Dulu aku memang tidak begitu memahami maksud dari cerita komik Doyok tersebut, selain hanya sekedar lucu dan menghibur. Tapi belakangan, aku mulai memahami mengapa komik itu disukai banyak orang dan awet hingga saat ini. Coba simak analisa Seno Gumira Ajidarma berikut ini:

Dialektika dalam cara berpikir Doyok, pada hemat saya, jauh lebih memikat ketimbang β€œanalisis” para pengamat sosial politik karbitan, yang memanfaatkan media massa hanya sebagai anak tangga pendakian karier, dengan orientasi yang sama dengan seorang pesohor. Memiliki media adalah memiliki kekuasaan, karena kemampuannya melakukan dominasi pernyataan. Media yang canggih dan elit barangkali merasa memiliki kekuasaan karena telah mengemas berbagai pernyataan, tetapi fungsi sebuah media sebetulnya adalah lepasnya kekuasaan itu, untuk diserahkan kepada suara-suara komunitas yang melahirkannya. Hanya dengan begitu media menjadi media. Dalam strip komik Doyok, komentator selalu berganti-ganti. Kadang Doyok, yang kemudian ditinggal pergi; kadang pula entah siapa dari kaki lima, yang gantian ditinggalkan Doyok. Tidak terdapat dominasi pernyataan.

Bahwa Pos Kota didirikan oleh Harmoko, bagian tak terpisahkan dari Orde Baru, ternyata tidak mempengaruhi suara Doyok yang bermukim di Lembergar. Tentunya ada suatu cara untuk memisahkan fakta itu, dengan kerasnya suara Doyok di masa Reformasi, karena toh Doyok mendapatkan popularitasnya justru di masa Orde Baru, karena memang kritis. Ia tidak usah menunggu reformasi untuk menjadi kritis, karena kecenderungan kritisismenya yang memang moralis dan naif. Meskipun begitu, hal ini lebih baik ketimbang intelektualisme munafik para kritisi sosial politik karbitan, yang begitu pengecut di masa Orde Baru masih berkuasa, dan menjadi pahlawan kesiangan setelah Orde Baru jatuh. Ini juga suatu latar belakang yang membuat Doyok lebih bisa dihargai.

Doyok memang luar biasa. Di era kritik menjadi barang haram, dia justru berani muncul secara jenaka dengan kritiknya yang sangat tajam dan mudah dipahami. Kritiknya merupakan suara masyarakat bawah, yang saat ini menjadi komoditi kampanye para calon pemimpin negeri ini. Doyok tidak pernah meninggalkan “rakyat” meski dia sudah sangat sukses. Entahlah dengan calon pemimpin negri ini nantinya, apakah akan tetap “merakyat” setelah sukses menjadi pemimpin… πŸ˜‰

gambar diambil dari sini

Advertisements

29 thoughts on “doyok

  1. waaah kayaknya aku pernah baca Doyok deh… maklum Pos Kota ngga boleh masuk rumah. Dan bukan Imelda namanya kalau ngga dapat bacaan tabu itu dari supir mobil sekolah atau supirnya papa hihihi. (jadi ingat lingkaran rejeki hahahaha)

    So ini salah satu cerita mengenai korannya Uda ya?

    memang kalau berita pos kota-nya kurang menarik, karena isinya hanyalah berita kriminalitas, aku juga kurang suka baca beritanya. tapi, kalau lembergarnya…. wuih, mantap!

    emang bukan Imelda namanya kalau gak gigih berusaha untuk mendapatkan apa maunya, hehehe… πŸ™‚

    yups benar, inilah apa yg kujanjikan di blog nechan tempo hari πŸ™‚

  2. doyok identik dengan kuruih karempeang, blon ada yang suka di panggil dengan sebutan doyok. hehe…

    benar… karena dia merefleksikan potret masyarakat kecil yg kurang gizi, bodoh, apa adanya dan tertindas… πŸ™‚

  3. Uda, aku harus mengatkan: GREAT! GREAT! GREAT! sampai tiga kali. Bagiku ini menarik sekali. Aku sampai senyum-senyum kagum sendiri. Kenapa?

    Waktu baca judul dan paragraf awal, aku menyangka Uda akan bicara soal kartun Doyok. Lalu dilanjutkan dengan ayam. Oke. Itu memang mengesankan. Tapi sebelum aku melanjutkan membaca, di tengah perjalanan aku mulai berpikir: di mana korelasi antara komik dan ayam?

    Tapi begitu tau bahwa Uda berkenalan dengan Doyok justru dari koran-koran yang dipakai alas bagi anak ayam di kandang, wuih, rupanya di situ menariknya! Dan tertunda beberapa jam mengerjakan kandang, hanya gara-gara keasyikan membaca Lembergar. Mantap!!!

    Aku selalu suka dengan proses atau asal muasal seseorang berkenalan dengan sesuatu. Apalagi kalau proses tersebut justru bermula dari sesuatu yang tidak sengaja atau bahkan terkesan unik. Bagiku itu sungguh menarik, Da.

    Dan aku suka kutipan Seno tersebut.

    memang proses perkenalanku dengan Lembergar cukup “asyik”, tapi kalah asyik dg perkenalanmu dg mesin ketik bukan? tak-tik-tuk…. πŸ˜‰

    aku sempat baca kalau serial Doyok ini pernah diseminarkan secara internasional di university of London. hebat bukan? ini menunjukkan bahwa karya anak bangsa ini tidak kalah hebatnya dg karya2 anime bangsa lain, patut kita berbangga

  4. wajib cari di google nih

    maklum soalnya pas Doyok tu ada mak ama babe gw belum ketemu

    πŸ™‚ πŸ™‚ πŸ™‚

    :0

    ya… carilah informasi sebanyak2nya, karena itu akan memperkaya khazanah keilmuanmu Ziq…
    oya, di majalah intisari edisi januari 2008 ada ulasan lengkap soal ini, carilah di toko buku bekas, itupun kalau tertarik, hehehe… πŸ™‚

  5. “…”
    (ngebayangin uda baca koran di kandang ayam)

    πŸ™‚

    Kalo doyok, aku hanya tahu saja, tp tdk terlalu kenal, maklum pos kota tdk ada di Jogja
    Aku lebih akrab dengan om pasikom serta koming & pailul

    ada lagi adegan lebih parah yg aku lakukan, yakni membaca di kandang yg sudah ada ayamnya, hehehe… πŸ™‚

    om pasikom dan koming aku juga suka membacanya dulu, tapi kalau pailul malah baru dengar

  6. Mengingatkanku, dulu juga suka baca cerita bergambar dari koran bekas….majalah bekas….maklum harga koran, majalah mahal untuk saat itu.

    Btw, kritikan melalui gambar memang tak terasa walau sebetulnya bisa menyentuh langsung ke hati.

    walaupun hanya melalui koran atau majalah bekas, yg penting membaca, iya kan bu?
    .
    kata orang: satu gambar dapat mewakili ribuan kata

  7. hahahahaha bener da…kalo di padang dulu ada juga koran yang kayak poskota itu…kalo ndak salah CANANG ya…ada kartun juga dan ada judi tebakan angka juga kayak TOGEL begitu heheheh PORKAS kalo gak salah…bener gak sih, di Koran canang dulu…atau saya salah ? Kalo salah mohon di maafkan…

    ya benar… tapi, di canang nyaris tidak ada kritik sosialnya… maafkan juga kalo saya salah πŸ˜‰

  8. Kalo dulu saya dan temen2 malah punya istilah “ndoyok” untuk orang yang sok ndagel tapi malah ndak lucu πŸ™‚

    berarti itu istilah jawa buat “jayus” ya? hmmm…. πŸ™‚

  9. Hwaaaa …. :(( *emot menangis*

    Aku kok gak tau Doyokkkk ….
    Aku telat lahir, atau telat tau ?? Atau tak pernah mencari tau ?

    *minder sendiri berkomentar di sini*

    yang bener itu, aku ketuaan… hehehe…. πŸ™‚

  10. *ambil kamera mo foto uda dikandang ayam ama doyok, eh lagi baca doyok deng*

    segera gogling biar gak ketinggalan πŸ™‚

    *segera mengampil pose terindah untuk difoto oleh doyok, eh oleh afdhal*

    mau diantar googlingnya mas…? hehehe…. πŸ™‚

  11. saya kenal sama doyok juga waktu masih esde, gara2 disuruh sama embah saya buat beli koran bekas di salah satu warung. koran tersebut biasanya dipakai buat alas ngayak kopi. soalnya dulu, kami bikin bubuk kopi sendiri dari sangan sampai numbuk pake lumpang dan alu, terus diayak. nah, di atas tampah pasti dikasih alas koran bekas oleh embah.
    nah,dari beberapa kali membeli untuk alas kopi (entah darimana toko/warung tersebut bisa dapat pos kota, padahal rumah embah di ndesit banget lho*, akhirnya saya membeli sendiri buat dibaca2. akhirnya malah nggak cuma pos kota. panyebar semangat, tempo, kartini, dll (walau bekas), malah mencandui saya. hehe, jadi ingat jaman dulu. πŸ™‚

    hmmm… hampir mirip nih mas goen cerita kita…
    sejarah memang tidak sekedar cerita masa lalu, tapi hendaklah memberikan ruang interpretasi kepada kita, agar dapat diambil sebuah pembelajaran bagi masa kini… πŸ™‚

  12. waduh saya jadi kangen doyok uda,
    daripada dengerin komentar pengamat yang kemana-mana, lebih ayem baca doyok ya uda

    benar sekali mas…
    kalau gitu, doyok boleh nyapres gak…? hehehe… πŸ™‚

  13. Ceritamu ini agak aneh bro. Sebagai orang Sumatera, rasanya sulit mencari Pos Kota, kecuali kalau ente tinggal dekat dengan agen besar koran. Aku berkenalan dengan cerita bergambar Pos Kota sejak SD. Itupun ayahku membelinya dari agen besar koran di jalan Pandu Medan. Setelah membaca lembergar itu aku ketagihan, tapi tidak bisa membelinya setiap hari. Tapi, kenangan tentang lembergar di Pos Kota sungguh membekas di kepalaku. Aku bingung kok bisa ada koran bergambar terbit setiap hari. Sementara kalau di harian Waspada, lembar bergambar untuk anak2 hanya terbit seminggu sekali tiap hari Minggu.

    Di Duri, waktu itu Pos Kota sudah ada. Aku tahu sekali, karena di tukang koran yg menjadi langganan majalahku (Bobo dan Sahabat), selalu ada koran itu. Tapi, koran yang dibeli oleh papaku itu dari pengepul barang bekas, dan setiap kali membelinya sekarung besar. Makanya, aku dapat membaca Lembergar itu dg nikmatnya….

  14. Cerita2 yg ada di komik Doyok sangat kental dengan realitas rakyat kecil waktu itu. Sekarang Doyok masih ada nggak ya?

    nah, itulah yg saya pengen tahu pak, apakah doyok sekarang masih ada, yuk kita cari…. πŸ™‚

  15. Uda…

    Kalau sampai ada seseorang yang rela berlama-lama di kandang ayam hanya karena asyik membaca sebuah komik… satu hal yang pasti, nih, Da…. komiknya pasti ASYIK BUANGET! πŸ™‚

    satu lagi… yg pasti kandang ayamnya nyaman banget… pake ac, ada badtube, akses hotspot… hotel kaleee… hehehe… πŸ˜€

  16. Uda…inti dari tulisan ini ada pada paragraf terakhir πŸ™‚

    Doyok memang luar biasa. Di era kritik menjadi barang haram, dia justru berani muncul secara jenaka dengan kritiknya yang sangat tajam dan mudah dipahami. Kritiknya merupakan suara masyarakat bawah, yang saat ini menjadi komoditi kampanye para calon pemimpin negeri ini. Doyok tidak pernah meninggalkan β€œrakyat” meski dia sudah sangat sukses. Entahlah dengan calon pemimpin negri ini nantinya, apakah akan tetap β€œmerakyat” setelah sukses menjadi pemimpin… πŸ˜‰

    Nahh itu yang penting udaa….penting bener tuwwwww..hehehe

    yups yess… ituwwwww yg penting, hehehe… πŸ™‚

  17. Saya pernah baca Doyok, tapi nggak begitu ingat ceritanya (maklum, di Yogya koran Pos Kota kan sangat jarang ditemukan … ).

    Hehehe … waktu baca koran di kandang itu nggak sampai bertelor kan, Da? πŸ˜€ πŸ˜€

    bertelor sih gak… tapi mengeram iya, halah! πŸ˜€

  18. Ya…saya juga sering baca cergam Doyok, Da…. Tapi secara karakter tokohnya, saya lebih suka sama cergam Panji Koming. Kalo soal sentilan, dua-duanya sama-sama oke. Saya suka senyum-senyum sendiri kalo mbaca cergam penuh kritikan itu.

    Btw, ini percobaan kedua kalinya saya ngasih komen di posting ini lho, Da… Ngga tau kenapa kemaren gagal melulu.

    Oiyo…apo namo lapau nasi nyo di Duri, Da?

    iya nih, beberapa hari ini saya juga agak susah mengakses blog ini, entah kenapa. makanya, belum ada update tulisan baru…
    lapau nasi saya itu namanya “sinar jaya”, menu andalaannya cancang ayam dan cancang daging, gak ada yg ngalahin deh, hehehe… promosi ni yeee…
    itu rumah makan “senior” di duri, tapi sejak 2002 silam, lapau itu ditutup. karena papa saya sudah jenuh, ingin istirahat dari pe-lapaunasi-an, dan celakanya kami tidak ada yg berminat untuk meneruskan bisnis itu. mungkin juga karena jenuh, soalnya sejak lahir, itu lapau nasi sudah ada… kali aja suatu saat bisa dihidupkan kembali πŸ™‚

    • Wah, sayang sekali udah tutup. Suatu saat kalau Uda buka lapau nasi lagi, namanya “Sinar Jaya Reborn” aja…biar kesannya gimanaaa gitu… πŸ™‚

      insya Allah, tetap ada niatan untuk itu, soalnya sudah mendarah-daging, hehehe… πŸ™‚

  19. Aku malah ingetnya bukan Doyok, Da.. Si Oncom@..
    Dari semua halaman itulah yang menurutku paling menarik.

    Ohya, dalam kandang ukuran 3×3, cuma mbaca si Doyok??
    Curiga aku.. heheheh *disambit*

    oya, si Oncom juga asyik, tapi celetukannya rada gimanaaaa gitu, hehehe… πŸ™‚
    eh, di kandang itu aku tidak sekedar baca doyok lho, aku juga masak, ngaji, nyangkul, ngeblog… halah! πŸ˜€

  20. Kok saya sendiri melihatnya dan menyimpulkannya beda yak πŸ˜›

    Ternyata the rising start itu telah kelihatan bakatnya dari kecil. Jadi ada benarnya kalau salah satu teori kepemimpinan ada yang mengatakan kalau pemimpin itu dilahirkan atawa terlahir sebagai pemimpin.

    Sedari kecil sudah kelihatan berbakat kan πŸ™‚

    *did not mean some one ..he..he*

    tapi, yg pasti, “pemimpin tidak harus terlahir dari keluarga pemimpin”, atau “tidak mesti keluarga pemimpin melahirkan seorang pemimpin”, isn’t it? πŸ˜‰

    • Sebenarnya dari awal mau nulis yang lebih “seram” aja .. he..he. Tapi setelah dipikir gak ada salahnya dalam reply kali ini saja ditulis.
      Bisa jadi analogi yang salah …tapi let’s see ajalah :

      Kalau dulu para anbiya memulai ‘karir’nya dari mengembala domba …
      Seorang Uda Hardi memulainya dari berternak ayam πŸ™‚

      Here comes the leader !

      *semoga lolos sensor pemilik blog*

      analoginya salah total, hehehe….
      semua kita leader bro, ingat: “kullukum ra’in wa kullukum mas’ulun a’n ra’iyyatihi”, masih ingat kan? jangan2 udah lupa lagi, mentang2 udah bergelut dg minyak mentah, hehehe…. πŸ™‚

      • πŸ˜€
        Betul juga, tiap orang pasti leader, namun tidak tiap orang jadi Leader (dg L gede).

        InsyaAllah gak lupa lah Ustadz, secara guru yang ngajarkannya Uda Hardi …gimana mau lupa πŸ˜›

  21. ya ampunn betah di kandang ayam itu yaa karena bacanya asyik hehehe doyok… udah lama ngga baca koran nich… jadi kangen ma baca jawa post πŸ™‚

    itulah ret… ternyata doyok bisa membuat saya betah di kandang ayam, dan lama-lama juga bisa “nginap” di situ, hehehe.. πŸ™‚

  22. Habis baca kartun Doyok, langsung baca “Nah Ini Dia!” Asyiiiik.

    ssstt… jangan bilang-bilang… itu kan “bonus”, hehehe…
    eh, da zul kok ingat aja yg itu? padahal saya lupa beneran… πŸ˜‰

  23. saya kenal doyok dari lahir hahahahaha(secara itu bapak saya).. tapi saya gak nyangka kalo sampe segitunya.. i love my father πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s